Tuesday, September 5, 2017

Resep lepat labu bungkus daun coklat dari Desa Sosokan Taba Bengkulu

Ada yang unik saat aku ikut suami untuk lebaran di Desa Sosokan Taba, Kecamatan Muara Kemumu, Kabupaten Kepahiang, Provinsi Bengkulu beberapa hari yang lalu. Aku menemukan kue lepat yang agak berbeda dari yang lain.

lepat labu bungkus daun coklat
Lepat labu bungkus daun coklat (arsip pribadi)

Kenapa tidak berbeda coba, lepat tersenut adalah lepat labu dan daun pembungkusnya adalah daun coklat. Beda kan ya?

Ia, beda.

Mengapa membuat lepat labu?
Biasanya lepat itu terbuat dari ubi atau pisang yang dicampur gandum, yang ini lain cerita. Berdasarkan hasil wawancara dengan ibu mertua dan teman-teman di Desa Sosokan Taba, mereka membuat kue lepat dari labu karena labu di sana tumbuh subur dan banyak. Jadi mereka membuat cemilan khas berbahan dasar labu.

Mengapa lepat labu dibungkus daun coklat
Usut punya usut, ternyata daun coklat memiliki kelebihan di banding dengan daun pisang. Makanan yang dibungkus menggunakan daun coklat akan lebih tahan dibanding dengan daun pisang. Misal makanan yang dibungkus daun pisang akan bertahan selama sehari. Maka jika menggunakan daun coklat maka makanan kita bisa bertahan sampai 3 hari. Waw, lama kan ya, amazing.

Karena unik aku sudah tanya resepnya kemarin, ternyata tak jauh beda dengan lepat ubi atau pisang kok. Ini resepnya:

Bahan
1/2 kg labu yang sudah masak/tua
2 bungkus tepung beras rose brand
Gula merah yang sudah dihaluskan 1/2 kg
Garam halus 1 sdt
vanili secukupnya

Cara membuat
Potong-potong labu lalu kukus
Angkat saat labu sudah lembut
Pisahkan dengan kulitnya
Ambil daging buahnya dan haluskan
Campurkan tepung beras, gula dan garam
Tambahkan pula vanili
Bungkus adonan tadi menggunkan daun coklat
kukus selama lebih kurang 30 menit.
Angkat dan sajikan :)

Gampang kan ya? Ia dongggg
Yuk, masak :)

42 comments:

  1. Ealaaah daun cokelat bisa buat bungkus makanan juga ya, unik. Selama ini taunya daun pisang doang. :D

    ReplyDelete
  2. Ngiler saya jadinyo mbak. Mintaklah agak sekantong asoi

    ReplyDelete
    Replies
    1. heheeee...sekarung deh sekarung (nawar) :D

      Delete
  3. Aku juga belum pernah denger yang namanya daun coklat selama ibuku bikin kue selalu dibungkus dengan daun pisang aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah, nanti bisa tuh dicoba dengan daun coklat

      Delete
  4. Aku juga belum pernah denger yang namanya daun coklat selama ibuku bikin kue selalu dibungkus dengan daun pisang aja

    ReplyDelete
  5. Simple nih buatnya. Harus dipraktekin nih haha

    ReplyDelete
  6. Waaa.. Ini legit banget.
    Saya suka saya suka...

    ReplyDelete
  7. Blm prnh coba sih lepet ala bengkulu gini. Tp di kampungku jg jual kepet yg mirip2 tp bungkusnya memang daun pisang. Sukaaaaak ama rasanya. Lepet mah memang enak, apalagi kalo dijadiin temen kopi ya mba :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ia mbak, temen kopi enakk banget tuh, temen teh juga enak

      Delete
  8. wew... lepat labu, baru kali ini aku dengar mbak. tapi kalau daun pembungkusnya pakai daun cokelat sih mamaku di kampung dari dulu udah lakuin itu. bukan karena lepatnya jadi lebih tahan lama. tapi karena dulu di belakang dan samping rumah kami ditanami pohon cokelat. jadi dari pada harus ke ladang buat ambil daun pisang, jadi lah manfaatin daun cokelat :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ternyata ada yang pernah gunain daun coklat juga :)

      Delete
  9. Hadeuh Mbak, pas baca tulisannya aku pikir dsun coklat itu daun yang berwarna coklat, ternyata daun dari tanaman coklat yah.. hehehee..
    Bokeh dicoba nih resepnya...Tapi, aku belum pernah coba lepat labu sih... yang enak yang gimana yah? Kayaknya, enak dimanakan sambilminum kopi atau teh hangat

    ReplyDelete
    Replies
    1. semua labu enak kok mbak, yang penting labunya sudah masak :)

      Delete
  10. Baru tau kalau daun cokelat bisa dijadikan pembungkus makanan, bahkan lebih awet drpd daun pisang. Kalau di Sulawesi Selatan terkenal tu buras yang dibungkus daun pisang. Mau coba kl buras dibungkus pake daun cokelat..hha

    ReplyDelete
    Replies
    1. ia mas, coba aja. Siapa tahu annti ada penemuan baru kan

      Delete
  11. Oh menarik juga pake labu ya, tapi labu sbnrnya juga enak ya, dulu pernah nyobain makan sup labu. Kirain rasanya bakal gmn, eh ternyata enak hehe.

    Btw, kl pake daun cokelat, nti berpengaruh ke bau wanginya juga ga? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ngaruh juga mas, baunya wangi juga tapi beda dengan wangi daun pisang

      Delete
  12. Labu ini singkong yaa, mba...?
    Kalau Ibu aku sukanya di godog aja....terus langsung hap kalo mau makan.
    Dan serumah, yang suka cuma Ibu.

    Kebayang doonk...berapa lama habisnya...hihhii...

    ReplyDelete
  13. Semacam kue pisang kalau di Betawi mah. Cuma berbeda bahan dasarnya, labu dan pisang. Biasanya kue wajib pas ada hajatan.

    ReplyDelete
  14. Hmmm.. daun cokelat nih. Menarik, perlu nih dibudidayakan tanaman cokelst sekalian diceritakan juga manfaatnya baik itu biji bahkan daunnya. Lepat labu jujur aku belum bisa bayangkan lebih dalam. Semoga aja enak yah. Hehehe

    ReplyDelete
  15. Jadi inget sama kue pisang, biasanya nenek suka pake kelapa juga dalamnya. rasanya legit!

    ReplyDelete
    Replies
    1. behhh...aku juga jadi ikutan ingat (lapar)

      Delete
  16. Wah labu bungkus ya kayanya enak banget nih buat dicoba experiment makanan apalagi cara buatnya mudah banget lagi

    ReplyDelete
  17. Wew, dibungkusnya pake daun coklat
    Sungguh antimainstream
    Ada kemungkinan juga, pohon coklat lebih banyak daripada pohon pisang... Hmmm

    ReplyDelete
  18. Saya baru tahu nih lepat labu
    Sepertinya enak
    Apalagi dibungkus daun coklat
    Atau nti dicoba aja resepnya

    ReplyDelete
  19. Waah.. beneran bisa awet? Jadi heboh bilang ke suami. Kebetulan punya bibit pohon coklat. Lumayan jumlahnya dan tidak tahu bisa berbuah atau tidak. hehehe. Hasil iseng lempar biki coklat ke dalam pot.
    Coba aaah
    TFS ya

    ReplyDelete
  20. Aku ingin suatu saat juga nulis "berdasarkan hasil wawancara dengan ibu mertua" hahaha

    Wah ternyata dibungkus pakai daun coklat bisa jauh lebih lama ya tahannya. Aku tadi bayanginnya lebih wangi juga masa. Padahal gatau daun coklat wangi apa enggak. Tapi coklat kan wangi, masa daunnya enggak? Wkwkwk emaap jadi debat sama diri sendiri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waini.. Mau wawancara apa, woy? Wahahaha

      Delete
  21. Agak bingung memahami kata 'lepat' sebagai sebuah makanan. Selama ini aku terbiasa dengan kata 'lepat' dalam bahasa Jawa yang berarti 'salah'. Lha masa dari tadi aku membayangkan makan kesalahan. Duh.. Limbung aku. Eh btw, itu vanili boleh diganti rasa yang lain? Kopi misalnya.

    ReplyDelete
  22. Bikin pengin ngerasain. Tapi jauhnya musti ke Bengkulu. Hehe..
    Kayaknya makanan sejenis ini, hampir selalu ada di tiap daerah ya.. Cuma namanya beda dan bahan dasarnya ada yg dibedain. Kalo di Jawa enggak pake labu, pke kacang merah, dibungkus sm janur, dikukus. Namanya lepet. ��

    ReplyDelete
  23. Ilmu baru soal daun coklat. Tapi kalah di sini, nyari daun coklat susah.


    Aku penasaran rasa manisnya

    ReplyDelete
  24. Baru tau kalau daun coklat itu bisa untuk mengawetkan makanan menjadi tahan lama gtu mbak...
    Btw ini sama gak ya kira2 dengan makanan lepet-nya org Jawa, eh aku lupa namanya, cuma emang mirip gtu tapi dalamnya dikasi lagi gula merah dan dibungkus daun jg tp bukan daun coklat sih

    ReplyDelete
  25. Wah info baru ni buat ane.
    Bungkus makanan dwngan daun choklat. Lebih tahan.

    ReplyDelete
  26. entah knapa kok belakangan ini aku pengen banget ke Bengkulu, beberapa kali BW eh bloggers nya nyeritain bengkulu. Mulai dari wisata sampe resep menu. Mudah2an bisa ke Bengkulu! amin!

    ReplyDelete
  27. hmm labu ya. kayaknya enak, karena teksturnya sama dengan ubi ya (ubi jalar kalau di palembang dsk)

    ReplyDelete

COPYRIGHT © 2017 · THEME BY RUMAH ES